BUDIDAYA TANAMAN CABAI


BUDIDAYA TANAMAN CABAI


BUDIDAYA TANAMAN CABAI
(Capsicum Annum varlongum)

Gambar cabai


A. Pendahuluan

Cabe (Capsicum Annum varlongum) merupakan salah satu komoditas hortikultura yang memiliki nilai ekonomi penting di Indonesia. Cabe merupakan tanaman perdu dari famili terong‐terongan yang memiliki nama ilmiah Capsicum sp. Cabe berasal dari benua Amerika tepatnya daerah Peru dan menyebar ke negara‐negara benua Amerika, Eropa dan Asia
termasuk Negara Indonesia.
Tanaman cabe banyak ragam tipe pertumbuhan dan bentuk buahnya. Diperkirakan terdapat 20 spesies yang sebagian besar hidup di Negara asalnya.
Masyarakat pada umumnya hanya mengenal beberapa jenis saja, yakni Cabe besar, cabe keriting, cabe  rawit  dan  paprika.  Secara  umum  cabe  memiliki  banyak  kandungan  gizi  dan  vitamin. Diantaranya Kalori, Protein, Lemak, Kabohidarat, Kalsium, Vitamin A, B1 dan Vitamin C.
Selain digunakan untuk keperluan rumah tangga, cabe juga dapat digunakan untuk keperluan industri diantaranya, Industri bumbu masakan, industry makanan dan industri obat‐obatan atau jamu. Buah cabe ini selain dijadikan sayuran atau bumbu masak juga mempunyai kapasitas menaikkan pendapatan petani. Disamping itu tanaman ini juga berfungsi sebagai bahan baku industri, yang memiliki peluang eksport, membuka kesempatan kerja.







Jenis‐jenis cabe
Saat ini telah banyak benih cabe hibrida yang beredar di pasaran dengan nama varietas yang beraneka ragam dengan berbagai keunggulan yang dimiliki.

Beberapa jenis cabe yang telah dirilis adalah: Jet set, Arimbi, Buana 07, Somrak, Elegance 081, Horison 2089, Imperial 308 dan Emerald 2078. Dan untuk cabe hibrida keriting diantaranya, Papirus, CTH 01, Kunthi 01, Sigma, Flash 03, Princess 06 dan Helix 036, dan untuk cabe rawit hibrida adalah Discovery.

a.    Tanjung‐1
•   Potensi hasil 18 ton/ha
•   Warna buah merah
•   Panjang buah 10 cm
•   Cocok untuk dataran rendah
•   Toleran terhadap hama pengisap daun

b.    Tanjung‐2
•   Potensi hasil 12 ton/ha
•   Cocok untuk dataran rendah

c.    Lembang‐1
•   Potensi hasil 9 ton/ha
•   Cocok untuk dataran tinggi
Syarat Tumbuh
Tanah
•   Tanah berstruktur remah/gembur dan kaya akan bahan organik.
•   Derajat keasaman (PH) tanah antara 5,5 ‐ 7,0
•   Tanah tidak becek/ ada genangan air
•   Lahan pertanaman terbuka atau tidak ada naungan.

Iklim
•   Curah hujan 1500‐2500 mm pertahun dengan distribusi merata.
•   Suhu udara 16° ‐ 32 ° C
•   Saat pembungaan sampai dengan saat pemasakan buah, keadaan sinar matahari cukup (10 ‐
12 jam).

Pedoman Teknis Budidaya
Penyiapan Benih Benih cabe dapat dibuat sendiri dengan cara sebagai berikut:
•   Pilih buah cabe yang matang (merah)
•   Bentuk sempurna, segar
•   Tidak cacat dan tidak terserang penyakit.
•   Kemudian keluarkan bijinya dengan mengiris buah secara memanjang
•   Cuci biji lalu dikeringkan.
•   Kemudian pilih biji yang bentuk, ukuran dan warna seragam, permukaan kulit bersih, tidak keriput dan tidak cacat.
Bila kesulitan membuat sendiri, benih cabe dapat dibeli di took pertanian setempat. Benih yang akan ditanam diseleksi dengan cara merendam dalam air, biji yang terapung dibuang.

Persemaian
Sebelum tanam di tempat permanen, sebaiknya benih disemai dulu dalam wadah semai yang dapat berupa bak plastik atau kayu dengan ketebalan sekitar 10 cm yang dilubangi bagian dasarnya untuk pengaturan air(drainase).
Persiapannya adalah sebagai berikut:
1. Isikan dalam wadah semai media berupa tanah pasir, dan pupuk kandang dengan perbandingan 1 : 1. Untuk menghilangkan gangguan hama berikan pestisida sistemik di tanah dengan takaran 10 gr/m2. Media ini disiapkan 1 minggu sebelum penyemaian benih.
2.   Benih  yang  akan  ditanam,  sebelumnya  direndam  dalam  air  hangat  (50  derajat  Celcius)
selama semalam, Tambahkan MiG‐6PLUS saat perendaman dengan dosis 10ml : 1 liter air.
3.   Tebarkan benih secara merata di media persemaian, bila mungkin beri jarak antar benih 5 x
5  cm  sehingga  waktu  tanaman  dipindah/dicabut,  akarnya  tidak  rusak.  Usahakan  waktu benih ditanam diatasnya ditutup selapis tipis tanah. Kemudian letakkan wadah semai tersebut di tempat teduh dan lakukan penyiraman secukupnya agar media semai tetap lembab.

Pembibitan
•   Benih yang telah berkecambah atau bibit cabe umur 10‐14 hari (biasanya telah tumbuh sepasang daun) sudah dapat dipindahkan ke tempat pembibitan.
•   Siapkan tempat pembibitan berupa polybag ukuran 8 x 9 cm atau bumbungan dari bahan daun pisang sehingga lebih murah harganya. Masukkan ke dalamnya campuran tanah, pasir dan pupuk kandang.
•   Pindahkan bibit cabe ke wadah pembibitan dengan hati‐hati. Pada saat bibit ditanam di bumbungan,  tanah  di  sekitar  akar  tanaman  ditekan‐tekan  agar  sedikit  padat  dan  bibit berdiri tegak. Letakkan bibit di tempat teduh dan sirami secukupnya untuk menjaga kelembabannya.
Pembibitan ini bertujuan untuk meningkatkan daya adaptasi dan daya tumbuh bibit pada saat pemindahan ke tempat terbuka di lapangan atau pada polybag Pemindahan bibit baru dapat dilakukan setelah berumur 30‐40 hari.

Persiapan Media Tanam dalam Polybag
1.   Siapkan polybag tempat penanaman yang berlubang kiri kanannya untuk pengaturan air.
2.   Masukkan media tanam ke dalamnya berupa campuran tanah dengan pupuk kandang 2 : 1 sebanyak 1/3 volume polybag. Tambahkan pestisida sistemik 2‐4 gr/tanaman untuk mematikan hama pengganggu dalam media tanah.
3.   Masukkan campuran tanah dan pupuk kandang ke dalam polybag setinggi 1/3 nya.
4.   Tambahkan pupuk buatan sebagai pupuk dasar yaitu 10 gr SP 36, 5 gr KCl dan 1/3 bagian dari campuran 10 gr Urea + 20 gr ZA per tanaman (2/3 bagiannya untuk pupuk susulan). Biarkan selama 3 hari, kemudian siram dengan larutan pupuk hayati MiG‐6PLUS dengan dosis
10ml : 1 liter air.

Penanaman di Lapangan
•   Siapkan bedengan yang dicampur dengan pupuk kandang
•   Jika  pH  tanah  rendah  (4‐5)  maka  lakukan  terlebih  dahulu  pengapuran.  Pengapuran dilakukan bersamaan dengan pembuatan bedengan sebarkan kapur, aduk rata, biarkan selama 3 minggu.
•   Semprotkan larutan pupuk hayati MiG‐6PLUS  merata pada permukaan bedengan. Tahap ini kebutuhan pupuk hayati MiG‐6PLUS adalah 2 liter per hektar.
•   Tutup bedengan dengan mulsa plastik.
•   Gunakan kaleng yang diberi arang untuk melubanginya.
•   Pindahkan hati‐hati bibit ke dalam lubang tanam.

Penanaman
1.   Pilih   bibit   cabe   yang   baik   yaitu   pertumbuhannya   tegar,   warna   daun   hijau,   tidak cacat/terkena hama penyakit.
2.   Tanam bibit tersebut di polybag penanaman. Wadah media bibit harus dibuka dulu sebelum ditanam. Hati‐hati supaya tanah yang menggumpal akar tidak lepas. Bila wadah bibit memakai bumbungan pisang langsung ditanam karena daun tersebut akan hancur sendiri. Tanam bibit bibit tepat di bagian tengah, tambahkan media tanahnya hingga mencapai sekitar 2 cm bibir polybag.
3.   Padatkan permukaan media tanah dan siram dengan air lalu letakkan di tempat terbuka yang terkena sinar matahari langsung.
Pemeliharaan Penyiraman
Lakukan penyiraman secukupnya untuk menjaga kelembaban media tanah.

Pemupukan
Lakukan pemupukan susulan :
•   Pupuk Kimia
Umur 30 hari setelah tanam : 5 gr Kcl per tanaman. Umur 30 dan 60 hari Setelah tanam :
masing‐masing 1/3 bagian dari sisa campuran Urea dan ZA pada pemupukan dasar.
•   Pupuk hayati MiG‐6PLUS
Pengulangan  pemberian  pupuk  hayati  MiG‐6PLUS  pada  masa  pemeliharaan  adalah
setiap 3 minggu sekali dengan dosis yang di anjurkan adalah 2 liter MiG‐6PLUS  per
hektar.

Perompesan
Perompesan adalah pembuangan cabang daun di bawah cabang utama dan buang bunga yang pertama kali muncul.

Pengendalian hama,penyakit,dan gulma
Hama
Untuk  mengendalikan  hama  lalat  buah  penyebab  busuk  buah,  pasang  jebakan  yang  diberi Antraxtan. Sedang untuk mengendalikan serangga pengisap daun seperti Thrips, Aphid dengan insektisida.
Jenis‐jenis hama yang banyak menyerang tanaman cabai antara lain kutu daun dan trips.Kutu daun menyerang tunas muda cabai secara bergerombol. Daun yang terserang akan mengerut dan melingkar. Cairan manis yang dikeluarkan kutu, membuat semut dan embun jelaga berdatangan. Embun jelaga yang hitam ini sering menjadi tanda tak langsung serangan kutu daun.
Pengendalian kutu daun (Myzus persicae Sulz) dengan memberikan pestisida sistemik pada tanah sebanyak 60‐90 kg/ha atau sekitar 2 sendok makan/10 m2 area.
Apabila tanaman sudah tumbuh semprotkan insektisida. Serangan hama trips amat berbahaya bagi
tanaman cabai, karena hama ini juga vector pembawa virus keriting daun.
Gejala serangannya berupa bercak‐bercak putih di daun karena hama ini mengisap cairan daun tersebut. Bercak tersebut berubah menjadi kecokelatan dan mematikan daun. Serangan berat ditandai dengan keritingnya daun dan tunas. Daun menggulung dan sering timbul benjolan seperti tumor.
Hama trips (Thrips tabaci) dapat dicegah dengan banyak cara yaitu:
•   Pemakaian mulsa jerami
•   Pergiliran tanaman
•   Penyiangan gulma atau rumputan pengganggu, dan menggenangi lahan dengan air selama beberapa waktu.
•   Pemberian  pestisida  sistemik  pada  waktu  tanam  seperti  pada  pencegahan  kutu  daun mampu mencegah serangan hama trip juga. Akan tetapi, untuk tanaman yang sudah cukup besar, dapat disemprot dengan insektisida.
Penyakit
Untuk penyakit busuk buah kering (Antraknosa) yang disebabkan cendawan, gunakan fungisida seperti Antracol. Dosis dan aplikasi masing‐masing obat tersebut dapat dilihat pada labelnya.
Adapun jenis‐jenis penyakit yang banyak menyerang cabai antara lain antraks atau patek yang disebabkan oleh cendawan Colletotricum capsici dan Colletotricum piperatum, bercak daun (Cercospora  capsici),  dan  yang  cukup  berbahaya  ialah  keriting  daun  (TMV,  CMVm,  dan  virus lainnya).
Gejala serangan antraks atau patek ialah bercak‐bercak pada buah, buah kehitaman dan membusuk, kemudian rontok.
Gejala serangan keriting daun adalah:
•   bercak daun ialah bercak‐bercak kecil yang akan melebar
•   Pinggir bercak berwama lebih tua dari bagian tengahnya. Pusat bercak ini sering robek atau berlubang.
•   Daun berubah kekuningan lalu gugur.
•   Serangan keriting daun sesuai namanya ditandai oleh keriting dan mengerutnya daun, tetapi keadaan tanaman tetap sehat dan segar.
Selain penyakit keriting daun, penyakit lainnya dapat dicegah dengan penyemprotan fungisida Dithane M 45, Antracol, Cupravit, Difolatan. Konsentrasi yang digunakan cukup 0,2‐0,3%. Bila tanaman diserang penyakit keriting daun maka tanaman dicabut dan dibakar.
Pengendalian keriting daun secara kimia masih sangat sulit.

Panen dan Pasca Panen
Panen
Panen  cabai  yang  ditanam  didataran  rendah  lebih  cepat  dipanen  dibandingkan  dengan  cabai dataran tinggi. Panen pertama cabai dataran rendah sudah dapat dilakukan pada umur 70‐75 hari. Sedang di dataran tinggi panen baru dapat dimulai pada umur 4‐5 bulan. Setelah panen pertama, setiap 3‐4 hari sekali dilanjutkan dengan panen rutin.
Biasanya pada panen pertama jumlahnya hanya sekitar 50 kg. Panen kedua naik hingga 100 kg. Selanjutnya 150, 200, 250, hingga 600 kg per hektar.
Setelah itu hasilnya menurun terus, sedikit demi sedikit hingga tanaman tidak produktif lagi. Tanaman cabai dapat dipanen terus‐menerus hingga berumur 6‐7 bulan.
Cabai yang sudah berwama merah sebagian berarti sudah dapat dipanen. Ada juga petani yang sengaja memanen cabainya pada saat masih muda (berwarna hijau).
Pemetikan  dilakukan  dengan  hati‐hati  agar  percabangan/tangkai  tanaman  tidak  patah.  Kriteria panennya saat ukuran cabai sudah besar, tetapi masih berwama hijau penuh.
Penentuan umur panen
Umur panen cabe biasanya 70‐90 hari tergantung varietasnya, yang ditandai dengan 60% cabe sudah berwarna merah. Untuk dijadikan benih maka cabe dipanen bila buah sudah menjadi merah semua.


BUDIDAYA TANAMAN CABAI

3 komentar:

  1. Kang,,saya minta sumbernya bog ini dari mana dong ^^
    makasih

    BalasHapus
  2. Wah blog yang bagus. Gooooooooooooooooooooddddddddddddd.

    BalasHapus

Tingalkan komentar anda....!!!!
Berkomentar lah yang sopan......!!!
Terimaksih Bagi yang follow blog, like fans page, follow gogle +, follow Twitter di blog ini, saya ucapkan Banyak Terima Kasih.....:)

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More