BUDIDAYA TANAMAN KAKAO




BUDIDAYA TANAMAN  KAKAO


Gambar kakau


I.        PENDAHULUAN

Kakao merupakan   salah satu  komoditasandalan   perkebunan   yang   peranannya cukup   penting   bagi perekonomian nasional, khususnya sebagai penyedia lapangan kerja, sumber pendapatan dan devisa negara.
Di   samping   itu   kakao   juga   berperan   dalam   mendorong   pengembangan   wilayan   dan   pengembangan agroindustri. Pada tahun 2002, perkebunan kakao telah menyediakan lapangan kerja dan sumber pendapatan bagi sekitar 900 ribu kepala keluarga  petani yang sebagian besar berada di Kawasan Timur Indonesia  (KTI) serta memberikan sumbangan devisa terbesar ke tiga sub sektor perkebunan setelah karet dan minyak sawit dengan nilai US $ 701 juta.

Perkebunan  kakao di Indonesia mengalami perkembangan  pesat dalam kurun waktu 20 tahun terakhir dan pada tahun 2002 areal perkebunan kakao Indonesia tercatat seluas 914.051 ha. Perkebunan kakao tersebut sebagianbesar   (87,4%)  dikelola  oleh  rakyat  dan  selebihnya  6,0%  perkebunan   besar  negara  serta  6,7% perkebunan  besar swasta. Jenis tanaman  kakao yang diusahakan  sebagian  besar adalah jenis kakao lindak dengan sentra produksi utama adalah Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara dan Sulawesi Tengah. Di samping itu juga diusahakan jenis kakao mulia oleh perkebunan besar negara di Jawa Timur dan Jawa Tengah.

Dari  segi  kualitas,  kakao  Indonesia  tidak  kalah  dengan  kakao  dunia  dimana  bila  dilakukan  fermentasi denganbaik  dapat  mencapai  cita  rasa  setara  dengan  kakao  berasal  dari  Ghana  dan  keunggulan  kakao Indonesia  tidak  mudah  meleleh  sehingga  cocok  bila  dipakai  untuk  blending.  Sejalan  dengan  keunggulan tersebut, peluang pasar kakao Indonesia cukup terbuka baik ekspor maupun kebutuhan dalam negeri. Dengan kata  lain,  potensi  untuk  menggunakan  industri  kakao  sebagai  salah  satu  pendorong  pertumbuhan  dan distribusi pendapatan cukup terbuka.

Meskipun demikian, agribisnis kakao Indonesia masih menghadapi berbagai masalah kompleks antara lain produktivitas kebun masih rendah akibat serangan hama Penggerek Buah Kakao (PBK), mutu produk masih rendah  serta masih belum optimalnya  pengembangan  produk  hilir kakao. Hal ini menjadi  suatu tantangan sekaligus peluang bagi para investor untuk mengembangkan usaha dan meraih nilai tambah yang lebih besar dari agribisnis kakao.

Pada tahun 2002 tersebut komposisi tanaman perkebunan kakao Indonesia tercatat seluas 224.411 ha (24,6%) tanaman belum menghasilkan (TBM), 618.089 ha (67,6%) tanaman menghasilkan (TM), dan 71.551 ha (7,8%) tanaman  tua/rusak.  Produktivitas  rata-rata  nasional  tercata  924  kg/ha,  dimana  produktivitas  perkebunan rakyat (PR) sebesar 963,3 kg/ha, produktivitas  perkebunan  besar negara (PBN) rata-rata 688,13 kg/ha dan produktivitas perkebunan besar swasta (PBS) rata-rata 681,1 kg/ha.
Tabel Perkembangan areal dan produksi perkebunan kakao Indonesia


Tahun
Areal (ha)                                                                                Produksi(ton)

PR                     PBN                  PBS                  Jumlah                  PR                 PBN              PBS            Jumlah

1980                13,125               18,636              5,321                 37,082                1,058             8,410             816             10,284
1985                51,765               29,198             11,834                92,797                8,997            20,512          4,289           33,798
1990               252,237              57,600             47,653               357,490              97,418           27,016         17,913         142,347
1995               428,614              66,021            107,484              602,119             231,992          40,933         31,941         304,866
2000               641,133              52,690             56,094               749,917             363,628          34,790         22,724         421,142
2001               710,044              55,291             56,114               821,449             476,924          33,905         25,975         536,804
2002               798,628              54,815             60,608               914,051             511,379          34,083         25,693         571,155
2003               861,099              49,913             53,211               964,223             634,877          32,075         31,864         698,816
2004             1,033,252            38,668             19,040             1,090,960           636,783           2,583          52,338         691,704
2005             1,081,102            38,295             47,649             1,167,046           693,701          25,494         29,633         748,828
2006             1,105,654            38,453             47,635             1,191,742           723,992          26,122         29,360         779,474

Keterangan  :  PR   =  Perkebunan Rakyat    PBN =  Perkebunan Besar Negara     PBS  =  Perkebunan Besar Swasta

Pada Tabel tersebut tampak bahwa perluasan areal perkebunan kakao yang begitu pesat umumnya dilakukan petani,  sehingga  perkebunan   rakyat  telah  mendominasi   perkebunan   kakao  Indonesia.   Tanaman  kakao ditanam hampir di seluruh pelosok tanah air dengan sentra produksi utama adalah Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara,  Sulawesi Tengah,  Sumatera  Utara, Nusa Tenggara Timur, Jawa Timur, Kalimantan  Timur, maluku Utara dan Irian Jaya. Keberhasilan perluasan areal dan peningkatan produksi tersebut telah memberikan hasil nyata bagi peningkatan pangsa pasar kakao Indonesia di kancah perkakaoan dunia. Indonesia berhasil menempatkan  diri sebagai produsen kakao terbesar kedua dunia setelah Pantai Gading (Cote d’lvoire) pada tahun 2002, walaupun kembali tergeser ke posisi ketiga oleh Ghana pada tahun 2003 (International  Cocoa Organization,  2003). Tergesernya  posisi Indonesia tersebut  salah satunya disebabkan  oleh makin mengganasnya serangan hama PBK. Pada saat ini teridentifikasi serangan hama PBK sudah mencapai 40% dari total areal kakao khususnya di sentra utama produksi kakao dengan kerugian sekitar US$ 150 juta per tahun. Di  samping  itu  rendahnya  produktivitas  tanaman  kakao  disebabkan  oleh  masih  dominannya  kebun  yang dibangun  dengan  asalan, terutama  perkebunan  rakyat dan belum banyaknya  adopsi penggunaan  tanaman klonal.

Sementara mengganasnya  serangan hama Penggerek  Buah Kakao (PBK) antara lain disebabkan  oleh belum ditemukannya  klon kakao yang tahan terhadap hama PBK. Pada saat ini teknologi pengendalian  hama PBK sudah diperoleh, tetapi penerapannya  masih menghadapi berbagai kendala. Hal ini menjadi tantangan bagi pelaku bisnis kakao untuk segera mengatasi permasalahan hama PBK.

Guna membantu mengatasi masalah mutu benih kakao, Kementeraian Negara Koperasi dan UKM telah melaksanakan  program  bantuan  perkuatan  bibit  kakao  kepada  masyarakat  melalui  koperasi.  Program  ini dimulai  sejak  tahun  anggaran  2005  di  Kabupaten  Temanggung  Propinsi  Jawa  Tengah  melalui  2  koperasi sebanyak 2 juta batang bibit kakao, dan dilanjutkan pada tahun anggaran 2006 di Kabupaten Jayapura Propinsi Papua  melalui  7 koperasi  sebanyak  1,4 juta batang  bibit  kakao,  Propinsi  Jawa  Tengah  sebanyak  2,64 juta batang bibit kakao yang tersebar di Kabuapaten Semarang (9 koperasi sebanyak 1.424.025 batang), Kabupaten Wonogiri (4 koperasi sebanyak 440.000 batang) dan Kabupaten Karanganyar  (7 koperasi sebanyak 759.997 batang), Kabupaten Ciamis Propinsi Jawa Barat (2 koperasi sebanyak 500.000 batang) serta Kabupaten Lebak Propinsi Banten (6 koperasi sebanyak 1.420.005 batang). Selanjutnya pada tahun anggaran 2007 Kementerian Negara Koperasi  dan UKM masih  melanjutnya  program  bantuan  perkuatan  bibit kakao bermutu  di daerah potensial  kakao lainnya sebanyak  5 juta batang yang tersebar  di Propinsi  Lampung  (Kabupaten  Lampung), Propinsi   Bengkulu   (Kabupaten   Kepahiang),   Propinsi   Sumatera   Utara  (Kabupaten   Tapanuli   Tengah   dan Mandailing Natal), Propinsi Jawa Barat (Kabupaten Garut), Provinsi Jawa Tengah (Kabupaten Banjarnegara), Propinsi Sulawesi Tenggara (kabupaten Konawe Selatan) dan Propinsi Sulawesi Selatan (Kabupaten Luwu).

Di samping itu, Kementerian Negara Koperasi dan UKM telah memberikan bantuan perkuatan kepada koperasi berupa sarana pengolahan kakao tahun anggaran 2005 yang tersebar di Propinsi Sulawesi Tengah (Kabupaten Donggala), Propinsi Papua (Kabupaten Jayapura) dan Propinsi Sulawesi Tenggara (Kabupaten Konawe Selatan) serta pada tahun anggaran 2006 di Propinsi Sulawesi Selatan (Kabupaten Wajo).

Diprogramkan  bantuan perkuatan  bibit kakao ini dilanjutkan  pada tahun-tahun  yang akan datang sehingga pemenuhan bibit kakao bermutu dapat terwujud dan produksi kakao nasional dapat ditingkatkan.

II.        MENGENAL TANAMAN KAKAO

A.    Sistematika Tanaman Kakao

Kakao merupakan satu-satunya di antara 22 jenis marga Theobroma, suku Sterculiaceae yang diusahakan secara komersial. Menurut Tjitrosoepomo (1988) sistematika tanaman ini sebagai berikut :
Divisi                      :Spermatophyta
Anak divisi             :Angioospermae
Kelas                     :Dicotyledoneae
Anak kelas             :Dialypetalae
Bangsa                   :Malvales
Suku                      :Sterculiaceae
Marga                   :Theobroma
Jenis                      :Theobroma cacao L

Beberapa   sifat   (penciri)   dari   buah   dan   biji   digunakan   dasar   klasifikasi   dalam   sistem   taksonomi. Berdasarkan bentuk buahnya, kakao dapat dikelompokkan ke dalam empat populasi
Kakao lindak (bulk) yang telah tersebar luas di daerah tropika adalah anggota subjenis Sphaerocarpum. Bentuk  bijinya  lonjong  (oval),  pipih  dan  keping  bijinya  (kotiledon)  berwarna  ungu  gelap.  Mutunya beragam tetapi lebih rendah daripada subjenis cacao. Permukaan kulit buahnya relatif halus karena alur- alurnya dangkal. Kulit buah ini tipis tetapi keras (liat). Pertumbuhan  tanamannya kuat dan cepat, daya hasilnya tinggi dan relatif tahan terhadap beberapa jenis hama dan penyakit.
Menurut Wood, G.A.R. (1975), kakao dibagi tiga kelompok  besar, yaitu criollo, forastero, dan sebagian sifat criollo telah disebutkan di atas. Sifat lainnya adalah pertumbuhannya  kurang kuat, daya hasil lebih rendah daripada forastero, relatif gampang terserang hama dan penyakit permukaan  kulit buah criollo kasar, berbenjol-benjol dan alur-alurnya jelas. Kulit ini tebal tetapi lunak sehingga mudah dipecah. Kadar lemak  dalam biji lebih  rendah  daripada  forastero  tetapi  ukuran  bijinya  besar,  bulat,  dan memberikan citarasa khas yang baik. Lama fermentasi bijinya lebih singkat daripada tipe forastero. Dalam tata niaga kakao criollo termasuk kelompok kakao mulia (fine flavoured), sementara itu kakao forastero termasuk kelompok kakao lindak (bulk) kelompok Kakao trinitario merupakan hibrida criollo dengan farastero. Sifat morfologi dan fisiologinya sangat beragam demikian juga daya dan mutu hasilnya. Dalam tata niaga, kelompok trinitario dapat masuk ke dalam kakao mulia dan lindak, tergantung pada mutu bijinya.

B.    Morfologi Tanaman Kakao

1.    Batang dan Cabang

Habitat asli tanaman  kakao adalah hutan  tropis dengan  naungan  pohon-pohon  yang tinggi,  curah hujan  tingi,  suhu  sepanjang  tahun  relatif  sama,  serta  kelembapan  tinggi  dan relatif  tetap.  Dalam habitat seperti itu, tanaman kakao akan tumbuh tinggi tetapi bunga dan buahnya sedikit.

Jika dibudidayakan  di kebun, tinggi tanaman umur tiga tahun mencapai 1,8 – 3,0 meter dan pada umur 12 tahun dapat mencapai  4,50 – 7,0 meter  (Hall, 1932). Tinggi tanaman  tersebut  beragam, dipengaruhi oleh intensitas naungan serta faktor-faktor tumbuh yang tersedia. Tanaman kakao bersifat dimorfisme, artinya mempunyai dua bentuk tunas vegetatif. Tunas yang arah pertumbuhannya ke atas disebut dengan tunas ortotrop atau tunas air (wiwilan atau chupon), sedangkan  tunas yang arah pertumbuhannya  ke samping disebut dengan plagiotrop  (cabang kipas atau fan).

Tanaman  kakao  asal  biji,  setelah  mencapai  tinggi  0,9  –  1,5  meter  akan  berhenti  tumbuh  dan membentuk jorket (jorquette). Jorket adalah tempat percabangan dari pola percabangan ortotrop ke plagiotrop dan khas hanya pada tanaman kakao. Pembentukan jorket didahului dengan berhentinya pertumbuhan  tunas  ortotrop  karena  ruas-ruasnya  tidak  memanjang.  Pada  ujung  tunas  tersebut, stipula  (semacam  sisik  pada  kuncup  bunga)  dan  kuncup  ketiak  daun  serta  tunas  daun  tidak berkembang. Dari ujung perhentian tersebut selanjutnya tumbuh 3 - 6   cabang   yang arah pertumbuhannnya condong ke samping membentuk sudut  0 – 60º dengan arah horisontal. Cabang- cabang  itu  disebut  dengan   cabang  primer  (cabang  plagiotrop).   Pada  cabang  primer  tersebut kemudian tumbuh cabang-cabang lateral (fan) sehingga tanaman membentuk tajuk yang rimbun.

Pada  tanaman  kakao  dewasa  sepanjang  batang  pokok  tumbuh  wiwilan  atau  tunas  air  (chupon). Dalam teknik budi yang benar, tunas air ini selalu dibuang, tetapi pada tanaman kakao liar, tunas air tersebut akan membentuk  batang dan jorket yang baru sehingga tanaman mempunyai jorket yang bersusun.
Dari tunas plagiotrop  biasanya tumbuh tunas-tunas  plagiotrop,  tetapi kadang-kadang  juga tumbuh tunas   ortotrop.   Pangkasan   berat   pada   cabang   plagiotrop   yang   besar   ukurannya   merangsang tumbuhnya   tunas   ostrotop   itu.   Tunas   ostotrop   hanya   membentuk   tunas   plagiotrop   setelah membentuk jorket. Tunas ortotrop membentuk tunas ortotrop baru dengan menumbuhkan tunas air.
Saat tumbuhnya jorket tidak berhubungan dengan umur atau tinggi tanaman. Pemakaian pot besar dilaporkan  menuda  tumbuhnya  jorket,  sedangkan  pemupukan  dengan  140  ppm  N  dalam  bentuk nitrat mempecepat tumbuhnya jorket. Tanaman kakao akan membentuk jorket setelah memiliki ruas batang  sebanyak  60-70  buah.  Namun,  batasan  tersebut  tidak  pasti,  karena  kenyataannya  banyak faktor lingkungan yang berpengaruh dan sukar dikendalikan. Contohnya, kakao yang ditanam dalam polibag  dan  mendapat  intensitas  cahaya  80%  akan  membentuk   jorket  lebih  pendek  daripada tanaman yang ditanam di kebun. Selain itu, jarak antar daun sangat dekat dan ukuran daunnya lebih kecil.  Terbatasnya  medium  perakaran  merupakan  penyebab  utama  gejala  tersebut.  Sebaliknya, tanaman  kakao  yang  ditanam  di  kebun  dengan  jarak  rapat  akan  membentuk  jorket  yang  tinggi sebagai efek dari etiolasi (pertumbuhan batang memanjang akibat kekurangan sinar matahari).

2.    Daun

Sama  dengan  sifat  percabangannya,  daun  kakao  juga  bersifat  dimorfisme.  Pada  tunas  ortotrop, tangkai daunnya panjang, yaitu 7,5-10 cm sedangkan pada tunas plagiotrop panjang tangkai daunnya hanya sekitar 2,5 cm (Hall, 1932). Tangkai daun bentuknya  silinder dan bersisik halus, bergantung pada tipenya.

Salah  satu  sifat  khusus  daun  kakao  yaitu  adanya  dua  persendian  (articulation)  yang  terletak  di pangkal dan ujung tangkai daun. Dengan persendian ini dilaporkan daun mampu membuat gerakan untuk menyesuaikan dengan arah datangnya sinar matahari.

Bentuk  helai  daun  bulat  memanjang  (oblongus)  ujung  daun  meruncing  (acuminatus)  dan  pangkal daun  runcing  (acutus).  Susunan  daun  tulang  menyirip  dan  tulang  daun  menonjol  ke  permukaan bawah  helai  daun.  Tepi  daun  rata,  daging  daun  tipis  tetapi  kuat  seperti  perkamen.  Warna  daun dewasa hijau tua bergantung  pada kultivarnya.  Panjang daun dewasa 30 cm dan lebarnya  10 cm. Permukaan daun licin dan mengkilap.

3.    Akar

Kakao adalah tanaman dengan surface root feeder, artinya sebagain besar akar lateralnya (mendatar) berkembang dekat permukaan tanah, yaitu pada kedalaman tanah (jeluk) 0-30 cm. Menurut Himme (cit.Smyth, 1960), 56% akar lateral tumbuh pada jeluk 0-10 cm, 26% pada jeluk 11-20 cm, 14% pada jeluk 21-30 cm, dan hanya 4% tumbuh pada jeluk di atas 30 cm dari permukaan tanah. Jangkauan jelajah akar lateral dinyatakan jauh di luar proyeksi tajuk. Ujungnya membentuk cabang-cabang kecil yang susunannya ruwet (intricate).

4.    Bunga

Tanaman kakao bersifat kauliflori.  Artinya bunga tumbuh dan berkembang  dari bekas ketiak daun pada batang  dan cabang.  Tempat  tumbuh  bunga  tersebut  semakin  lama semakin  membesar  dan menebal atau biasa disebut dengan bantalan bunga (cushioll). Bunga kakao mempunyai rumus K5C5A5+5G  (5)  artinya,  bunga  disusun  oleh  5  daun  kelopak  yang  bebas  satu  sama  lain,  5  daun mahkota, 10 tangkai sari yang tersusun dalam 2 lingkaran dan masing-masing  terdiri dari 5 tangkai sari tetapi hanya 1 lingkaran yang fertil, dan 5 daun buah yang bersatu. Bunga kakao berwarna putih, ungu atau kemerahan. Warna yang kuat terdapat pada benang sari dan daun mahkota. Warna bunga ini  khas  untuk  setiap  kultivar.  Tangkai  bunga  kecil  tetapi  panjang  (1-1,5  cm).  Daun  mahkota panjangnya 6-8 mm, terdiri atas dua bagian. Bagian pangkal berbentuk seperti kuku binatang (claw) dan  bisanya  terdapat  dua  garis  merah.  Bagian  ujungnya  berupa  lembaran  tipis,  fleksibel,  dan berwarna putih.
5.    Buah dan Biji

Warna buah kakao sangat beragam, tetapi pada dasarnya hanya ada dua macam warna. Buah yang ketika muda berwarna hijau atau hijau agak putih jika sudah masak akan berwarna kuning.
Sementara  itu, buah yang ketika muda berwarna  merah,  setelah masak berwarna  jingga (oranye).
Kulit buah memiliki 10 alur dalam dan dangkal yang letaknya berselang-seling.  Pada tipe criollo dan trinitario alur kelihatan jelas. Kulit buahnya tebal tetapi lunak dan permukaannya kasar. Sebaliknya, pada tipe forasero, permukaan kulit buah pada umumnya halus (rata); kulitnya tipis, tetapi dan liat.

Buah akan masak setelah berumur enam bulan. Pada saat itu ukurannya beragam, dari panjang 10 hingga 30 cm, pada kultivar dan faktor-faktor lingkungan selama perkembangan buah.
C.    Fisiologi Tanaman Kakao

1.    Fotosintesis

Habitat  asli  tanaman  kakao  adalah  hutan  tropis  basah  dan  tumbuh  di  bawah  naungan  tanaman hutan.   Di   dalam   teknik   budidaya   yang   baik,   sebagian   sifat   habitat   aslinya   tersebut   masih dipertahankan, yaitu dengan memberi naungan secukupnya. Ketika tanaman masih muda, intensitas naungan yang diberikan cukup tinggi, selanjutnya dikurangi secara bertahap seiring dengan semakin tuanya tanaman atau bergantung pada berbagai faktor tumbuh yang tersedia.

Pada  dasarnya  kakao  adalah  tanaman  yang  suka  naungan  (shade  loving  tree),  laju  fotosintesis optimnum berlangsung pada intensitas cahaya sekitar 70%. Tanaman penaung berperan sebagai penyangga (buffer)  terhadap pengaruh jelek dari faktor lingkungan yang tidak dalam kondisi optimal, seperti kesuburan tanah rendah serta musim kemarau yang tegas.
2.    Perkembangan Akar

Pada awal perkembangan  benih, akar tunggang  tumbuh cepat dari panjang 1 cm pada umur satu minggu, mencapai 16-18 cm pada umur satu bulan, dan 25 cm pada umur tiga bulan. Setelah itu laju pertumbuhannya menurun dan untuk mencapai panjang 50 cm memerlukan waktu dua tahun. Kedalaman akar tunggang menembus tanah dipengaruhi keadaan air tanah dan struktur tanah. Pada tanah yang dalam dan berdrainase baik, akar kakao dewasa mencapai kedalaman 1,0 – 1,5 m.

Pertumbuhan akar kakao sangat peka pada hambatan, baik berupa batu, lapisan keras, maupun air tanah.  Apabila  selama  pertumbuhan,  akar  menjumpai  batu,  akar  tunggang  akan  membelah  diri menjadi dua dan masing-masing  tumbuh geosentris (mengarah ke dalam tanah). Apabila batu yang dijumpai terlalu besar, sebagian akar lateral mengambil alaih fungsi akar tunggang dengan tumbuh ke bawah. Apabila permukaan air tanah yang dijumpai, akar tunggang tidak berkembang sama sekali.

3.    Faktor-faktor yang Mempengaruhi Pembungaan Kakao

Pembungaan tanaman kakao sangat dipengaruhi oleh faktor dalam (internal) dan faktor lingkungan (iklim).  Pada lokasi tertentu,  pembungaan  sangat terhambat  oleh musim kemarau  atau oleh suhu dingin. Namun, di lokasi yang curah hujannya merata sepanjang tahun serta fluktuasi suhunya kecil, tanaman akan berbunga sepanjang tahun.

D.    Kesesuaian Lahan Kakao

Kakao merupakan tanaman tahunan yang memerlukan lingkungan khusus untuk dapat berproduksi secara baik. Lingkungan alami kakao adalah hutan hujan tropis. Di daerah itu suhu udara tahunan tinggi dengan variasi kecil, curah hujan tahunan tinggi dengan musim kemarau pendek, kelembapan udara tinggi, dan intensitas cahaya matahari rendah (Muray, 1975).

Kakao  saat  ini  bukan  hanya  tanaman  perkebunan   besar  tetapi  telah  menjadi  tanaman  rakyat.  Di Indonesia, menurut data statistik tahun 2002, luas areal kakao telah mencapai lebih dari 777.900 hektar. Kakao tersebut tersebar dalam lahan yang beragam dan tingkat produktivitasnya yang sangat beragam.

Seperti tanaman pertanian lainnya, kako dapat berproduksi  tinggi dan menguntungkan  jika diusahakan pada lingkungan yang sesuai. Faktor lahan mempunyai andil yang cukup besar dalam mendukung tingkat produktivitas kakao.

1.    Iklim

Sebaran curah hujan lebih berpengaruh terhadap produksi kakao dibandingkan dengan jumlah curah hujan yang tinggi. Jumlah curah hujan memengaruhi pola pertunasan kakao (flush). Curah hujan yang tinggi  dan  sebaran  yang  tidak  merata  akan  berpengaruh  terhadap  flush  dan  berakibat  terhadap produksi kakao.

Pertumbuhan  dan produksi  kakao  banyak  ditentukan  oleh  ketersediaan  air sehingga  kakao  dapat tumbuh  dan berproduksi  dengan  baik di tempat  yang jumlah curah hujannya  relatif sedikit tetapi merata sepanjang tahun.

2.    Tanah dan Topografi

Sifat-sifat tanah yang memengaruhi pertumbuhan dan produksi tanaman adalah sifat fisik, kimia, dan biologi tanah. Sifat kimia tanah meliputi kadar unsur hara mikro dan makro tanah, kejenuhan basa, kapasitas  pertukaran  kation,  PH  atau  keasaman  tanah,  dan  kadar  bahan  organik  relatif  mudah diperbaiki  dengan  teknologi  yang  ada. Sementara  itu,  sifat  tanah  yang  meliputi  tekstur,  struktur, konsistensi, kedalaman efektif tanah (slum), dan akumulasi endapan suatu (konkresi) relatif sulit diperbaiki meskipun teknologi perbaikannya telah ada.

Sifat  biologi  tanah  belum  menjadi  pertimbangan  dalam  melakukan  penilaian  kesesuaian  lahan, karena hubungannya belum banyak diketahui secara pasti. Secara tidak langsung sifat tersebut mempengaruhi pertumbuhan tanaman.

Keasaman  (pH)  tanah  yang baik  untuk  kakao  adalah  netral  atau  berkisar  5,6-6,8.  Sifat  ini khusus berlaku untuk tanah atas (top soil), sedangkan pada tanah bawah (subsoil) keasaman tanah sebaiknya netral, agak asam, atau agak basa.

Tanaman kakao membutuhkan  tanah berkadar bahan organik tinggi, yaitu di atas 3%. Kadar bahan organik  yang  tinggi  akan  memperbaiki   struktur  tanah,  biologi  tanah,  kemampuan   penyerapan (absorpsi) hara, dan daya simpan lengas tanah. Tingginya kemampuan absorpsi menandakan bahwa daya pegang tanah terhadap unsur-unsur  hara cukup tinggi dan selanjutnya  melepaskannya  untuk diserap akar tanaman. Kakao tumbuh baik pada lahan datar atau kemiringan tanah kurang dari 15%. Suhu udara harian  idealnya  sekitar  28ºC,  sehingga  semakin  tinggi  tempat  semakin  rendah  tingkat kesesuaiannya.


III.        BUDIDAYA TANAMAN KAKAO

A.    Perbanyakan secara Generatif

Perbanyakan   secara   generatif   akan  menghasilkan   tanaman   kakao  semaian   dengan   batang  utama orototrop (pertumbuhan cabang atau tunas yang mengarah keatas) yang tegak, mempunyai rumus daun
3/8, dan pada umur tertentu akan membentuk  perempatan  (jorquet) dengan cabang-cabang  pagiotrop yang mempunyai rumus 1/2 . Rumus daun 3/8 artinya sifat duduk daun seperti spiral dengan letak duduk daun  pertama  sejajar  dengan  daun  ketiga  pada  jumlah  daun  kedelapan.  Sementara  itu,  rumus  daun setengah  artinya  sifat duduk  daun berseling  dengan  letak daun pertama  sejajar kembali  setelah  daun kedua.

Perbanyak generatif bisa dilakukan dengan dua cara, yakni secara bauatan (hand pollination) dan alami (open pollination). Perbanyakan secara buatan dilakukan dengan menyilangkan dengan tangan antara dua tanaman kakao. Serbuk sari jantan tanaman kakao ditempelkan pada kepala putik tanaman kakao lainnya. Sementara itu, perbanyakan  secara alami biasanya dilakukan oleh lalat yang menempelkan  serbuk sari jantan pada kepala putik tanaman kakao lainnya di kebun benih hibrida yang telah dirancang tanaman dan pola tanamnya.

B.    Perbanyakan secara Vegetatif

Bahan yang digunakan untuk perbanyakan  secara vegetatif bisa berupa akar, batang, cabang, bisa juga daun. Sampai saat ini bagian vegetatif tanaman kakao yang banyak digunakan sebagai bahan tanam untuk perbanyakan vegetatif adalah batang atau cabang yang disebut dengan entres (kayu okulasi). Ciri entres yang baik antara lain tidak terlalu muda atau tua, ukurannya relatif sama dengan batang bawah, tidak terkena penyakit penggerek batang, dan masih segar.

Perbanyakan  vegetatif tanaman kakao dapat dilakukan dengan cara okulasi, setek, atau kultur jaringan. Perbanyakan  vegetatif  yang  lazim  dilakukan  adalah  dengan  okulasi,  karena  penyetekan  masih  sulit dilakukan di tingkat pekebun. Sementara itu, perbanyakan secara kultur jaringan masih dalam penelitian. Okulasi  dilakukan  dengan  menempelkan  mata  kayu  pada  batang  kayu  bawah  yang telah  disayat  kulit kayunya dengan ukuran tertentu, diikat, dan dipelihara sampai menempel dengan sempurna walaupun tanpa ikatan lagi.

Tanaman  kakao hasil perbanyakan  vegetatif  memiliki  bentuk pertumbuhan  yang sesuai dengan  entres yang digunakan. Jika entres berasal dari cabang plagiotrop, pertumbuhan tanaman yang dihasilkan akan seperti cabang plagiotrop dengan bentuk pertumbuhan seperti kipas.

Perbanyakan vegetatif akan menghasilkan tanaman yang secara genetis sama dengan induknya sehingga akan  diperoleh  tanaman  kakao  yang produktivitas  serta  kualitasnya  seragam.  Karena  itu, penggunaan bahan tanam  vegetatif  yang berasal dari klon-klon  kakao  yang sudah  teruji keunggulannya  akan lebih menjamin produktivitas dan kualitas biji kakao yang dihasilkan.

Perbanyakan  tanaman kakao secara vegetatif telah lama dilakukan  pada tanaman kakao mulia dengan cara okulasi dan menggunakan bahan tanam beru[pa entres klon-klon unggul dari jenis DR 1, DR 2, dan DR
38. Perbanyakan vegetatif dengan cara okulasi dapat dilakukan pada tanaman kakao lindak dengan menggunakan bahan tanam berupa entres (kayu okulasi) klon-klon kakao lindak unggul.

C.    Metode Okulasi

Tempelan mata okulasi lazimnya dilakukan pada ketinggian 10-20 cm dari permukaan tanah. Sisi batang bawah yang dipilih sebaiknya bagian yang terlindung dari kemungkinan kerusakan oleh faktor-faktor luar. Jika cuaca mendukung keberhasilan okulasi dan kemungkinan penyebab kegagalan sangat kecil sebaiknya dipilih bagian yang paling rata atau halus. Jika okulasi dilaksanakan di pembibitan dan jarak antar bibit cukup  rapat, lebih tepat jika letak tempelan  di sisi yang sama untuk  mempermudah  pengamatan  dan pemeliharaan.

Metode  okulasi  cukup  beragam.  Metode  yang  digunakan  di  suatu  tempat  mungkin  berbeda  dengan tempat lain karena disesuaikan dengan iklim, pengalaman dan keterampilan pelaksana, serta hasil yang diperoleh. Beberapa metode okulasi bisa diuraikan sebagai berikut :

1.    Metode Modifikasi Forket
Metode ini banyak digunakan untuk okulasi kakao karena telah terbukti memberi banyak keuntungan seperti mudah, cepat dan hasilnya tinggi. Urutan metode ini sebagai berikut :

     Menyiapkan Batang Bawah
Kulit kayu ditoreh dari atas, lebar 1,5 cm panjang sekitar 5 cm. Kulit kayu ini disayat dengan sudut
45º. Caranya, kulit ditekan pada pisau dengan jari telunjuk sambil ditarik ke atas sampai ujung torehan.

     Menyiapkan Mata Okulasi
Dibuat sayatan dari bawah ke atas. Batas bawah sekitar 3 cm dari mata. Sayatan dibuat dengan mengikutsertakan  sebagian kayu, lebar 2 cm batas atas sekitar 3 cm dari mata. Kayu diangkat dengan  hati-hati  dari  ujung  ke  pangkal.  Selanjutnya  dibuat  potongan  mata  okulasi  dengan panjang sekitar 4 cm dan lebar 1,5 cm.

     Menempelkan Mata Okulasi
Lidah  kulit  batang  bawah  diangkat,  kemudian   mata  tunas  disisipkan  ke  dalamnya.  Harus diusahakan  tepi mata tunas bersinggungan  dengan tepi kulit batang bawah. Selanjutnya  lidah kulit  ditutupkan  ke  mata-mata  tunas  dan  diikat.  Pengikatan  dari  bawah  ke  atas  membentuk susunan  seperti  genteng.  Arah  bukaan  kulit  batang  bawah  bisa  dari  atas  ke  bawah,  tetapi risikonya jika pengikatan tidak rapat, mata tunas sering busuk karena tergenang air hujan.
Dua minggu kemudian dilakukan pengamatan terhadap hasil okulasi dengan cara membuka tali,
mengangkat lidah kulit bawah tanah, dan menusukkan pisau atau kuku ke kulit mata okulasi, jika mata  okulasi  masih  berwarna  hijau  berarti  okulasi  jadi,  tetapi  jika  berwarna  cokelat  berarti okulasi  gagal.  Segera  setelah  pengamatan  ini,  dilakukan  pengulangan  terhadap  okulasi  yang gagal, yakni di sisi lainnya.

Perlakuan selanjutnya untuk okulasi yang jadi adalah memotong  lidah kulit pada batas di atas mata dan menoreh kulit batang di atas tempelan utnuk memacu bertunasnya mata okulasi. Dua minggu  kemudian  setelah  mata  okulasi  kelihatan  membesar  (metir),  batang  bawah dilengkungkan  dengan  cara  menyayat  batangnya  di atas tempelan.  Bentuk  pemeliharan  yang diperlukan  adalah membuang  tunas-tunas yang tumbuh selain tunas mata okulasi, melindungi tunas baru dari hama dan penyakit, serta melakukan penyiraman dan pemupukkan.
Pemotongan  batang bawah yang dilengkungkan  ini dilakukan setelah tunas okulasi cukup kuat dan memiliki paling sedikit delapan lembar daun yang telah berkembang.

2.    Metode T atau T-Budding

Metode  T  ini  digunakan  secara  luas  dalam  budidaya  tanaman  buah-buahan.  Persyaratan  umum okulasi metode ini adalah diameter batang sudah mencapai 6-25 mm dan pertumbuhan batang bawahcukup aktif, sehingga kulit batang mudah sekali dilepaskan dari bagian kayunya. Urutan kerja metode ini sebagai berikut :

     Menyiapkan batang Bawah
Dibuat irisan vertikal dengan panjang 2,5 cm. Selanjutnya dibuat irisan horisontal di ujung atas irisan vertikal dengan lebar sekitar 1/3 lingkaran batang. Untuk membuka kulit, sebaiknya pisau agak dicongkelkan.

     Menyiapkan Mata Okulasi
Dibuat sayatan kulit bersama sebagian kayu dari 3 cm di bawah mata sampai 3 cm di atas mata. Dibuat   potongan   mendatar   2   cm  di  atas   mata   hinga   menembus   kulit   dan  kayu   untuk memudahkan pengambilan mata. Kayu menempel pada mata dilepas dari ujung ke pangkal.

     Menyisipkan Mata
Potongan mata disisipkan di bawah kulit batang bawah sampai batas atas dari mata dan torehan batang bawah bertautan setelah itu diikat erat.

3.    Metode T terbalik

Metode ini lazimnya dilakukan jika okulasi dilaksanakan pada musim hujan guna mencegah genangan air pada mata. Di samping itu metode ini dapat digunakan pada tanaman yang banyak mengandung getah karena memungkinkan penghentian mengalirnya getah agar tidak mengganggu mata okulasi. Pelaksanaan  metode  ini  sama  dengan  metode  T.  hanya,  dalam  menyisipkan  mata  dilakukan  dari bawah ke atas. Satu hal yang perlu diperhatikan adalah mata okulasi tidak sampai terbalik melawan polaritas   tanaman.   Meskipun   tunas   okulasi   terbalik   tetap   bisa   tumbuh   pertumbuhan   dan keguanannya kurang menguntungkan.

4.    Metode Jendela (Patch Budding)

Metode  jendela  membutuhkan  waktu  lebih  lama dan lebih  sukar  dibandingkan  dengan  beberapa metode  di atas, serta memerlukan  batang bawah  yang diameternya  besar.  Di samping  itu, dalam metode ini luas bidang luka yang terjadi cukup besar, sehingga kemungkinan untuk berhasil menjadi lebih kecil. Sehubungan dengan beberapa kelemahan tersebut metode ini jarang diaplikasikan pada budidaya tanaman kakao.


D.    Manajemen Pembibitan Kakao

Dalam uraian berikut akan diberikan contoh kebutuhan benih, bibit, dan luas areal tempat pembibitan yang perlu disiapkan untuk rencana luas areal tertentu. Angka-angka yang dicantumkan bukan patokan mati, tapi hanya merupakan gambaran yang dapat dipakai sebagai acuan.

1.    Kebutuhan Bibit Kakao untuk Areal Pertanaman 1 Ha

Tanah datar, jarak tanam 3 x 3 m    = 1.111 pohon
Persediaan sulaman 20%                 = 222 pohon
Jumlah                                            = 1.333 pohon atau  1.300 pohon (dibulatkan)
Bibit apkir 20% sehingga  bibit yang harus disiapkan  
di pembibitan  = 100/80  x 1.300 pohon =1.625 pohon
Tanah miring, jarak tanam 4 x 2,5 m      = 1.000 pohon 
Persediaan sulaman 20%                       = 200 pohon 
Jumlah                                                   =  1.200 pohon
Bibit   apkir   20%, sehingga   yang   harus   disiapkan   di   pembibitan   = 100/80 x 1.200 pohon 
=1.500 pohon

2.    Kebutuhan Benih Kakao untuk Areal Pertanaman 1 Ha

Asumsi : daya kecambah benih 90%, jumlah kecambah yang dapat dipindahkan 95%, dan jumlah bibit yang dapat ditanam 80%. Jadi, kebutuhan benih kakao = 100/90 x 100/95 x 100/80 x Y = 1,46 Y (Y = jumlah bibit kakao yang dibutuhkan).

       Tanah datar, jarak tanam 3 x 3 m, kebutuhan benih 1.300 biji
Kebutuhan benih = 1,46 x 1.300 biji = 1.898 atau 1.900 butir

       Tanah miring, jarak tanam 4 x 2,5 m, kebutuhan benih 1.200 benih
Kebutuhan benih = 1,46 x 1.200 biji = 1.752 atau 1.800 butir

3.    Kebutuhan Areal Pembibitan untuk Areal Pertanaman 1 Ha

Luas areal pembibitan yang efektif adalah 60% dari luas tanah yang harus disiapkan. Jarak bibit (kantong plastik) = 15 x 15 cm = 44,44 bibit/m² atau 45 bibit (dibulatkan). Jarak tanam 3 x 3 m, sehingga memerlukan bibit 1.625 pohon.
Kebutuhan luas tanah pembibitan = 100/60 x 1.625/45 x 1 m² = 60,185 m² atau 60 m²
Jarak tanam 4 x 2,5 m memerlukan bibit 1.500 pohon. Kebutuhan luas tanah pembibitan =
100/60 x 1.500/45 x 1 m² = 55,56 m² atau 56 m²

E.    Pola Tanaman dan Tumpang Sari

Usaha tani kakao selalu menghadapi  resiko kegagalan panen akibat serangan hama dan penyakit serta kondisi musim yang tidak mendukung produksi. Fluktuasi harga biji juga kadang menyebabkan pekebun kakao menderita kerugian besar. Laju peningkatan faktor input yang pelan tetapi pasti, suatu saat tidak bisa diimbangi oleh peningkatan harga jual produk. Konsekuensinya adalah pekebun selalu menyesuaikan penggunaan faktor input pada tingkat yang optimal. Padahal tindakan ini berisiko menurunkan kesehatan tanaman dan tingkat produksi.

Risiko kegagalan usaha tersebut dapat ditekan dengan menerapkan diversifikasi (penganekaragaman) tanaman. Dalam budidaya kakao, peluang melakukan diversifikasi horizontal cukup luas karena tanaman ini toleran terhadap penaungan. Pemakaian pohon penaung yang produktif serta tanaman sela yang tepat merupakan bentuk diversifikasi yang sebaiknya dikembangkan.

Satu-satunya  cara  meningkatkan  produktivitas  di lahan  kering  adalah  dengan  tumpang  sari (intercropping). Tumpang sari menjamin berhasilnya penanaman menghadapi iklim yang tidak menentu, serangan hama dan penyakit, serta fluktuasi harga.
Selain itu, dengan pola ini distribusi tenaga kerja dapat lebih baik sehingga sangat berguna untuk daerah yang  padat  tenaga.  Luas  lahan  pertanian  terbatas,  serta  modal  untuk  membeli  sarana  produksi  juga terbatas.   Dengan   kata  lain,  usaha  tumpang   sari  bearti  meminimalkan   risiko  dan  memaksimalkan keuntungan.

Antar individu tanaman dan antar jenis tanaman yang diusahakan secara tumpang sari terjadi interaksi dalam mencari faktor tumbuh cahaya, air, dan unsur hara. Interaksi ini sering disebut dengan kompetisi (persaingan).  Kompetisi akan lebih parah jika salah satu jenis tanaman mengeluarkan  zat beracun atau sebagai inang hama dan penyakit.

Keragaman penyebaran serta aktivitas sistem perakaran juga menjadi penyebab kopetisi. Dengan begitu, persaingan tersebut sangat kompleks dan merupakan kumpulan dari semua proses yang mengakibatkan
tidak meratanya  penyebaran  faktor tumbuh  antar individu  tanaman.  Memperhatikan  faktor penyebab kompetisi  dan untuk menghindari  dampak negatif yang ditimbulkannya,  pemilihan  jenis tanaman yang diusahakan dalam tumpang sari merupakan langkah awal yang sangat penting.

Pengaturan  jarak  tanam  dalam  tumpang  sari  merupakan  hal  yang  sangat  penting  karena  berkaitan langsung   dengan   tingkat   tersedianya   energi   matahari   dan   sebaran   sistem   perakaran.   Mengingat konsentrasi perakaran kelapa terletak pada radius 2 m dari pokok pohon, maka jarak minimum tanaman kakao dari pokok kelapa adalah 3 m. Walaupun akar lateral tanaman kakao tumbuh ke samping sampai batas tajuk tanaman, tetapi distribusi akar yang terbanyak sampai jarak 90-120 cm dari pokok tanaman. Thong dan Ng juga menyatakan 89% akar lateral kakao terdapat dalam radius 92 cm dari pokok pohon. Karena itu jarak kakao ke tanaman kelapa selebar 3 m tersebut dipandang cukup optimal. Selain aspek dari  sistem  perakaran,  persaingan  dalam  pengunaan  cahaya  matahari  juga  perlu  mendapat  perhatian besar. Jarak tanam kelapa monokoltur yang optimum adalah 8 x 8 m (156 pohon/ha) atau 9 x 9 m (123 pohon/ha).  Dengan  jarak  tanam  tersebut  populasi  kelapa  dianggap  terlalu  banyak  untuk  pola  tanam tumpang sari. Jika tanaman  kelapa telah terlanjur  ditanam dengan jarak tanam yang normal, pekebun dapat memotong beberpa pelepahnya untuk mendapatkan intensitas cahaya yang cukup bagi kakao.

Dalam pola tanam tumpang sari, jadwal tanam memegang  peranan penting karena melibatkan  banyak tanaman yang menghendaki syarat tumbuh yang berbeda. Karena sifat fisiologis tanaman kakao menghendaki  naungan sebelum  ditanam pohon pelindung  harus sudah berfungsi baik. Peranan pohon pelindung  (penaung)  bagi tanaman  kakao muda sangat  berpengaruh  terhadap  pertumbuhan  awal dan produksi.

Untuk  mendapatkan  pelindung  yang cukup,  minimum  satu tahun sebelum  bibit kakao dipindahkan  ke kebun, bibit kelapa harus ditanam. Lebih baik lagi jika kelapa ditanam 3-4 tahun sebelumnya.
Penanaman kelapa yang lebih awal bertujuan agar pertumbuhan tajuk kelapa tidak mengganggu pertumbuhan kakao.

Penaung sementara Gliricidia sp ditanam bersamaan dengan tanam kelapa atau satu tahun sebelum menanam  sebelum  menanam  kakao.  Gliricidia  sp  diperlakukan  sebagai  tanaman  penaung  sementara karena nantinya akan dibongkar setelah tajuk kelapa berfungsi optimal.
Pertumbuhan  cabang  Gliricedia  sp  perlu  diatur  sehingga  memberikan  perlindungan  yang  cukup.  Pada
umur tiga bulan, cabang Gliricedia sp cukup disisakan 3-4 cabang yang arah pertumbuhannya ke atas.

Setelah bibit kakao ditanam, tanaman penaung Gliricidia sp perlu dikurangi percabangannya  setiap tiga bulan dengan  meninggalkan  tiga cabang  dan menyisakan  satu cabang  ketika  kakao berumur  sembilan bulan.  Setelah  kakao  mulai  berbunga  (umur  18  bulan)  populasi  Gliricidia  sp  dikurangi  setengahnya. Setelah  kakao  berumur  empat  tahun,  semua  Gliricidia  sp  yang  masih  tersisa  dimusnahkan  karena tanaman kelapa telah berfungsi baik sebagai penaung.

*                                                                                        *                                                                                                               *
1                 1                 1                                     1                 1                 1                 1
1                 1                 1                                     1                 1                 1                 1
1                 1                 1                                     1                 1                 1                 1
*                                                                                        *                                                                                                               *
1                 1                 1                                     1                 1                 1                 1
1                 1                 1                                     1                 1                 1                 1
1                 1                 1                                     1                 1                 1                 1
*                                                                                        *                                                                                                               *

*    :  Kelapa, Jarak tanam 9 m x 9 m, populasi 123 pohon/ha
1   :  Kakao, Jarak tanam 3 m x 3 m, populasi 1.100 pohon/ha

Gambar : Bagan tata tanam akhir kakao dan kelapa yang memerlukan pengaturan pada pelepah kelapa dewasa

*                                                                                                             *                                                                                                             *
0                 0                 0                 0                                     0                 0                 0                 0
0                 0                 0                 0                                     0                 0                 0                 0
0                 0                 0                 0                                     0                 0                 0                 0
0                 0                 0                 0                                     0                 0                 0                 0
0                 0                 0                 0                                     0                 0                 0                 0
0                 0                 0                 0                                     0                 0                 0                 0
*                                                                                                             *                                                                                                             *
0                 0                 0                 0                                     0                 0                 0                 0
0                 0                 0                 0                                     0                 0                 0                 0
0                 0                 0                 0                                     0                 0                 0                 0
0                 0                 0                 0                                     0                 0                 0                 0
0                 0                 0                 0                                     0                 0                 0                 0
0                 0                 0                 0                                     0                 0                 0                 0
*                                                                                                             *                                                                                                             *


*      :  Kelapa, Jarak tanam 12 m x 12 m, populasi 169 pohon/ha
0      :  Kakao, Jarak tanam 3 m x 2 m, populasi 1.667 pohon/ha
Gambar : Bagan tata tanam akhir kakao dan kelapa secara standar

DAFTAR PUSTAKA
Anonimous, 1993, Pengolahan kakao, Direktorat Jenderal Perkebunan Departemen Pertanian RI.

Anonimus, 2004, Kakao (theobroma cacao L), Direktorat Jenderal Bina Pengolahan dan Pemasaran Hasil Pertanian
Departemen Pertanian RI.

Anonimous,  2007,  Prospek  dan  Arah  Pembangunan  Agrisbisnis  Kakao,  Badan  Pengembangan  dan  Penelitian
Pertanian (Indonesian Agency for Agricultural Research and Development), Departemen Pertanian RI

Pusat Penelitian Kopi dan Kakao Indonesia, 2006, Panduan Lengkap Budidaya Kakao (Kiat mengatasi permasalahan praktis), PT. Agromedia Pustaka.

Sri Mulato dkk, 2005, Pengolahan Produk Primer dan Sekunder Kakao, Pusat Penelitian Kopi dan Kakao Indonesia, Jember.

Tjitrosoepomo, Gembong, 1988, Taksonomi Tumbuhan (Spermathopyta), Yogyakarta : Universitas Gadjah Mada. Tumpal H.S. Siregar dkk, 2006, Budidaya, Pengolahan dan Pemasaran Coklat, Penebar Swadaya Jakarta.
Wood, G.A.R, 1975, Cocoa Tropical Agriculture Series, 3 Ed, London, Longmans.



BUDIDAYA TANAMAN KAKAO

Alternative Link : [ Click Here ... ]

1 comment:

Tingalkan komentar anda....!!!!
Berkomentar lah yang sopan......!!!
Terimaksih Bagi yang follow blog, like fans page, follow gogle +, follow Twitter di blog ini, saya ucapkan Banyak Terima Kasih.....:)

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More