DASAR – DASAR AGRONOMI


DASAR – DASAR  AGRONOMI


A.   Agronomi
                                         1. Agros  : Lapang Produksi (Field)
Agronomi       
                                          2.Nomos : Pengelolaan
Agronomi : Pengelolaan lapang produksi untuk mendapatkan hasil yang maksimal.

Tiga Pengertian Pokok Agronomi :
-          Lapang produksi (lingkungan tanaman)
-          Pengelolaan (manajemen)
-          Produksi maksimum (sebagai hasil proses dari 2 faktor diatas, yaitu lapang produksi dan pengelolaan).

Unsur-unsur Agronomi
1.      Fokus Agronomi
Lapang produksi, berupa sebidang tanah, bak, pot, gelas plastik, dll.
2.      Sarana Agronomi
Pelengkap lapang sarana teknologi, berupa sarana pengolahan, penyimpanan, penyuluhan dan pengangkutan produksi.
3.      Sasaran Agronomi
Memaksimalkan produksi, berupa buah, biji, getah dalam satuan kg, ton, dll.
4.      Objek Agronomi
Sebagian besar adalah tanaman, berupa tumbuhan pengganggu, ternak, ikan, katak, dll.
5.      Subjek Agronomi
Pelaku tindak agronomi, berupa petani, peneliti, tenaga penyuluh, dll.
6.      Unit Agronomi
Satuan tertentu dalam suatu tindak agronomi, misal unit agronomi karet intensifikasi pengelolaan unit agronomi diikuti oleh meningkatnya sarana agronomi, berupa pangan, bahan dan jasa.

B.     Tindak Agronomi
Semua kegiatan yang berhubungan dengan agronomi.
Tindak agronomi sempurna ditandai dengan :
-          Lapang produksi
-          Pengelolaan yang terencana
-          Minat untuk mencapai produksi maksimum dengan menerapkan berbagai ilmu dan teknologi.

C.    Aspek dan Lingkungan Agronomi
Meliputi 3 aspek pokok yaitu :
1.      Aspek pemuliaan tanaman
2.      Aspek fisiologi tanaman
3.      Aspek ekologi tanaman
Merupakan suatu gugus ilmu tanaman yang berperan langsung terhadap tindak agronomi dan akan terlihat pada produksi tanaman.
Lingkungan agronomi meliputi bidang-bidang teknik budidaya, pemuliaan tanaman, teknologi benih, penanaman, pengolahan, pemberantarasan hama dan penyakit, pemberantasan gulma dan penyimpanan.

Teknik budiadaya dalam kegiatan agronomi, meliputi :
1)      Pengolahan tanah
2)      Pengairan
3)      Pemupukan
4)      Pemakaian bibit unggul
5)      Pemberantasan hama dan penyakit, disempurnakan dengan
6)      Pemberantasan gulma
7)      Penanganan pasca panen

TEKNIK BUDIDAYA
A.    Pengolahan Tanah, meliputi :
-          Tujuan pengolahan tanah
-          Alat pengerjaan tanah
-          Cara pengolahan tanah

Tanah
Dari sudut pandang bidang pertanian : merupakan tempat tumbuh bagi tanaman.
Faktor lingkungan yang mempunyai hubungan timbal balik dengan tanaman yang tumbuh diatasnya.
Faktor lingkungan tanah meliputi :
-          Faktor Fisik, yaitu air, udara, struktur tanah dan suhu.
-          Faktor Kimiawi, yaitu kemampuan tanah dalam penyediaan nutrisi atau unsur hara.
Proses pembentukan tanah dipengaruhi oleh beberapa faktor, yaitu : bahan induk, iklim, vegetasi, drainase dan waktu. 
Tanah= f(P.C.V.TD.T     
Dimana :
f     = fungsi dari
P    = parent material atau bahan induk
C   = climate (iklim)
V   = vegetasi
TD = topografi atau drainase
T    = Time atau waktu yang dibutuhkan.

Tujuan Pengolahan Tanah
-          Menyiapkan tempat pertumbuhan benih yang serasi dan baik
-          Menghindarkan saingan terhadap tumbuhan pengganggu
-          Memperbaiki sifat-sifat fisik, kimia dan biologi tanah.

Alat Pengerjaan Tanah
Alat pengerjaan tanah à oleh tenaga manusia atau mesin.

Cara Pengolahan Tanah
Berbeda disebabkan oleh kondisi dan struktur tanah yang berbeda seperti tanah sawah dan tanah darat (kering).
  1. Tanah Sawah
-          Mencangkul atau membajak sedalam 20 – 30 cm dan dilakukan 30 hari menjelang tanam.
-          Pengolahan tanah sebelum tanam umumnya dilakukan sebanyak 2x. Frekuensi PT akan menentukan intensif tidaknya pengerjaan tanah.
-          Selang waktu 1 – 2 minggu sebelum tanam
-          PT sawah diutamakan untuk membentuk lumpur sebagai media tumbuh padi.
-          PT sawah disesuaikan dengan tingginya genangan air, penggenangan mempunyai tujuan tertentu, misalnya untuk menekan pertumbuhan gulma.
  1. Tanah Darat
-          PT darat adalah untuk membentuk media tumbuh yang gembur dan mantup.
-          PT yang sempurna akan meningkatkan proses kimia dan bilogi yang erat kaitannya dengan ketersediaan hara, sehingga dapat mengurangi gas-gas racun dari dalam tanah seperti gas asam sulfida.
-          Hal penting harus diperhatikan dalam mengolah tanah adalah kehilangan bahan organik. Bahan organik perlu dipertahankan, karena merupakan komponen tanah yang penting dalam menyediakan unsur hara dan air.



B.     Pengairan ( Irigasi )
§  Air merupakan bahan sangat vital bagi kehidupan tanah.
§  Irigasi yaitu pemberian air pada tanaman untuk memenuhi kebutuhan air bagi pertumbuhannya. Kebutuhan air tanaman sama dengan kehilangan air per satuan luas yang diakibatkan oleh kanopi tanaman di  tambah dengan hilangnya air melalui penguapan permukaan tanah pada luasan tertentu.
§  Kebutuhan air tanaman ditentukan dnegan menghitung besarnya penguapan  (evaporasi) permukaan tanah dan penguapan melalui tajuk tanaman (transpirasi).
Kegiatan irigasi menyangkut :
a)      Penampungan air
b)      Penyaluran air ke lahan
c)      Pembuangan kelebihan air serta usaha menjaga kontinuitas air.
§  Prinsip dari pemberian air irigasi yang ditambahkan adalah untuk menutupi kekurangan air tanah yang telah ada pada saat yang diperlukan dalam jumlah cukup.
§  Kegunaan air irigasi adalah :
1)      Mempermudah pengolahan tanah
2)      Mengatur  suhu tanah dan iklim mikro
3)      Membersihkan tanah dari kotoran kadar unsur-unsur racun, garam dan asam yang berlebihan
4)      Menekan pertumbuhan gulma, hama dan penyakit tanaman.

Pemberian air irigasi digolongkan atas 3 cara, yaitu :
1.      Pemberian air pada permukaan tanah, dapat dilakukan dengan :
a.       Penggenangan (flooding) yang berbentuk
-          Penggenangan bebas (free method)
-          Penggenangan tepi (border method)
-          Penggenangan dengan memakai galengan (chechk method)
b.      Pemberian air dalam selokan-selokan (furrow irrigantion)
c.       Pemberian air diantara baris tanaman (currigation irrigantion)
2.      Pemberian air dibawah permukaan atau didalam profil tanah (sub surface irrigation). Air diberikan melalui semacam pipa saluran yang dibenamkan di bawah permukaan tanah.
3.      Pemberian air dengan cara siramab (springkle irrigation) yang berupa Oscillation springkle (umum diberi nama metode) dan Rotary springkle.

C.    Pemupukan
Bertujuan untuk :
1.      Menjaga kesinambungan unsur hara dalam tanah, karena setiap pemupukan tidak semua unsur hara hilang dari tanah tersebut.
2.      Mengurangi bahaya erosi, karena akibat dari pemupukan terjadi pertumbuhan vegetatif yang baik.
3.      Meningkatkan pertumbuhan dan produksi tanaman.

Pupuk atau Fertilizer adalah :
Zat atau bahan kimia berbentuk senyawa an organik yang mengandung satu atau lebih hara tanaman, dapat berupa pupuk alam atau buatan yang ditambahkan dan diberikan kedalam tanah atau media pertumbuhan.

Rabuk atau Manure adalah :
Bahan organik dari sisa organisme dari tumbuhan atau hewan, yang sudah mengalami dekomposisi parsial, dapat terbentuk secara alami atau sengaja dibuat, diberikan atau telah ada di dalam tanah.

Guna Pupuk adalah :
1.      Memperbaiki atau menjaga status hara dan neraca kesuburan tanah.
2.      Melestarikan sumber daya alam dan lingkungan berupa tanah.
3.      Meningkatkan pendapatan dan keuntungan petani atau usaha tani.
4.      Meningkatkan, memperbaiki atau mempertahankan kesuburan kimiawi tanah dengan cara menambah kadar hara tanah yang tersedia.
5.      Meningkatkan atau memperbaiki pertumbuhan kesehatan dan produksi tanaman, baik dalam kuantitas maupun kualitas produksi tanaman.

Guna Rabuk adalah :
1.      Menambah atau meningkatkan kandungan bahan organik dari dalam tanah.
2.      Menambah sedikit kandungan beberapa jenis hara didalam tanah.
3.      Rabuk hijau dapat menambah kadar N dalam jumlah besar.
4.      Meningkatkan , memperbaiki atau mempertahankan kesuburan fisik dan biologi tanah dengan menambah bahan organik dalam tanah.
5.      Meningkatkan pertumbuhan kesehatan dan produksi dari tanaman
6.      Meningkatkan pendapatan dan keuntungan usaha tani terutama pada tanaman hortikultura, yaitu sayuran, bunga, tanaman hias dan buah-buahan.

Klasifikasi Pupuk
Digolongkan atas dasar :
a.       Proses pembentukan à pupuk alam atau pupuk buatan (pabrik).
b.      Bentuk senyawa kimia à pupuk organik dan pupuk anorganik
c.       Jenis kandungan hara à Pupuk hara N, P, K, S dan Mg
d.      Banyaknya jenis hara à pupuk tunggal, pupuk majemuk, pupuk campuran.
e.       Kelarutan dari hara à Larutan cepat (NO3), larutan sedang (ZA, ZK, NP, NK, NPK), larut lambat (FA, DS).
f.       Reaksi atau pH Pupuk à Pupuk masam, pupuk netral dan alkalik.
g.      Penempatan Pupuk à Pupuk akar (diberikan lewat tanah, media tumbuh) dan Pupuk daun (aplikasi melalui daun).
h.      Sasaran atau tujuan à Pupuk daun (untuk organ vegetatif) dan Pupuk bunga, buah dan biji (untuk organ generatif).

Klasifikasi Rabuk
a.       Rabuk limbah hewan
-          Dari hewan ternak, yaitu berbentuk padat, cair atau campurannya, dapat terbentuk alami atau sengaja dibuat.
-          Guano segar, dari limbah kelelawar dan burung walet. Terbentuk secara alami lalu ditambang.
-          Rabuk hewan lain, dari limbah pasar hewan atau kebun binatang.

b.      Rabuk limbah tumbuhan
Dari limbah tumbuhan, terbentuk secara  alami atau dengan sengaja dibenamkan.
c.       Rabuk Hijau
Dari limbah serta tumbuhan hidup terbentuk secara alami atau sengaja dibuat atau dibenamkan.
d.      Kompos
Rabuk yang sengaja dibuat dengan cara khusus dari limbah tumbuhan, bahan organik, limbah dapur dan limbah kota, memakai sedikit rabuk dari kotoran hewan, ditambah kapur atau abu.
e.       Nite Soil
Limbah manusia yang bentuk, warna serta baunya sudah berubah atau dapat dibuat tidak berbau.

D.    Pemakaian Bibit Unggul
Bibit  =  Seedling
Sleeding yaitu benih tumbuhan yang telah tumbuh dan dipersiapkan untuk usaha budidaya selanjutnya (benih yang telah berkecambah).
Benih :
a.       Biji tanaman yang dipersiapkan untuk bibit atau pembibitan.
b.      Biji yang berasal dari hasil perkawinan antara si jantan (Sperma) dan sel betina (ovum)
c.       Biji yang bisa dipertanggungjawabkan, yaitu diketahui asal-usulnya, daya tumbuhnya, bersertifikat dan berproduksi tinggi (benih unggul).
Bibit Unggul :
Bibit yang memiliki sifat yang lebih baik daripada induknya atau tanaman sejenisnya. Sifat tersebut seringkali dapat diturunkan kepada keturunannya. Memiliki sifat produksi tinggi, tahan terhadap serangan hama dan penyakit serta dapat beradaptasi dengan baik terhadap kondisi lingkungan (iklim) disekitarnya.

E.     Pemberantasan Hama dan Penyakit
Mikroorganisme, hama, hewan dan organisme pengganggu dapat  mengkonsumsi tanaman (bagian dari tanaman), menimbulkan kerugian dan kematian tanaman. Tindakan pengamanan tanaman dari hama dan penyakit dapat dilakukan dengan jalan :
a.             Tindakan preventif, yaitu mencegah terjangkitnya serangan.
b.            Tindakan supresif, artinya mengurangi tingkat serangan serendah mungkin.
c.             Eradikatif, yaitu menghancurkan dan memusnahkan hama, penyakit dan tanaman yang terserang pada suatu daerah.
Dari ketiga jenis tindakan preventif, supresif dan eradikatif, supresif lebih sering didahulukan, dengan pertimbangan beberapa hal sbb :
1)      Jenis hama dan penyakit
2)      Cara mengatasi serangan
3)      Pemilihan cara pengendalian yang paling efektif dengan mempertimbangkan efek negatif bagi organisme tersebut dan lingkungannya.
4)      Mengikuti petunjuk pemakaian racun tersebut.

F.     Pemberantasan Gulma
Memberantas tanaman pengganggu.
Gulma yaitu tanaman yang tidak dikehendaki tumbuh diantara tanaman yang dibudidayakan.
Hubungan tumbuhan pengganggu dengan tanaman dapat berupa :
1.      A plant out of place à Tumbuhan yang tumbuh tidak pada tempatnya.
2.      A plant with a negative value  à Tumbuhan yang memberikan nilai negatif (beracun)
3.      An underivable plant à Tumbuhan yang tumbuh tidak diinginkan.
Sifat – sifat umum gulma :
-          Daya adaptasinya besar
-          Daya saingannya kuat terhadap tanaman budidaya
-          Berkembangbiak cepat
-          Dormansi luas : usaha untuk mempertahankan diri.


Kerugian yang ditimbulkan gulma :
-          Mengurangi hasil panen (10 – 20%)
-          Mengurangi kualitas hasil tanaman
-          Menjadi host (inang) penyakit atau hama
-          Menambah tenaga kerja
-          Meracuni tanaman, karena ada sebagian dari gulma mengeluarkan eksudat yang berbahaya (allelopati).
-          Mengganggu pengairan.

G.    Penanganan Pasca Panen
Kegiatan pasca panen suatu produk budidaya tanaman meliputi :
1.      Pembersihan / Pencucian
Pembersihan    : Tindakan awal setelah panen adalah membersihkan atau mencuci semua bahan hasil panen yang telah dikumpulkan. Pembersihan ditujukan untuk membersihkan semua kotoran dan membuang bagian-bagian yang tidak dapat dimanfaatkan untuk dikonsumsi, seperti tanah atau lumpur yang terbawa saat panen, dapat menjadi sumber kontaminasi berbagai macam patogen.
Pencucian        :  Merupakan tindakan yang ditujukan untuk mengurangi atau menghilangkan mikroorganisme yang masih terdapat atau menempel pada permukaan hasil panen, menghilangkan residu pestisida yang dapat membahayakan bagi konsumen bila dikonsumsi. Contoh  pada kubis, pencucian dapat menurunkan suhu kubis, sehingga dapat menghambat respirasi, sehingga dapat memperpanjang kesegaran kubis. 

2.      Pengeringan
Proses pengeringan hanya sekedar menghilangkan air bekas cucian, agar pathogen tidak mudah berkembang dan merusak hasil panen, terutama mikroorganisme perusak dari golongan bakteri dan cendawan yang dapat menimbulkan kebusukan. Pengeringan dapat dilakukan dengan cara diangin-anginkan dalam ruangan atau diletakkan pada rak-rak untuk mentiris setelah pembersihan dan pencucian.

3.      Sortasi atau grading
Sortasi    :  adalah tindakan untuk memisahkan produksi yang baik dan rusak, rusak oleh serangan hama atau penyakit atau rusak secara fisik atau mekanis saat panen dilaksanakan.
Grading  : merupakan kegiatan yang bertujuan untuk mengelompokkan atau menggolongkan hasil panen yang telah disortasi menjadi beberapa kelompok kelas, sehingga akan menentukan mutu dan harga produk panen.
Keuntungan sortasi dan grading yaitu :
a.       Membantu dan memudahkann konsumen untuk mendapatkan kualitas yang dikehendaki sesuai kebutuhan.
b.      Pengelompokkan kedalam kelas-kelas  akan diperoleh keseragaman bahan, menurut jenis dan kualitas sehingga dapat membantu konsumen mengurangi kekeliruan dalam memilih barang yang diinginkan.
c.       Keseragaman jenis dan kualitas, maka produsen dan penjual dapat menentukan tingkat harganya sehingga menjamin kestabilan harga pada tiap jenis.
d.      Memudahkan dalam pemasaran sesuai dengan standar mutu yang dikehendaki, baik untuk pemasaran dalam negeri maupun keluar negeri (ekspor).
e.       Memberikan kepuasan kepada konsumen sehingga dapat meningkatkan kepercayaan konsumen yang berarti dapat menjamin kestabilan harga.

4.      Penyimpanan
Hasil produksi pertanian yang cepat mengalami kerusakan sehingga tidak tahan disimpan lama. Contoh : pada kubis penyimpanan dengan suhu rendah dapat memperpanjang daya simpan kubis lebih lama.
Penyimpanan tergantung pada suhu, daya simpan dipengaruhi  atau dapat tergantung dari jenis komoditi panen, varietas dan waktu atau musin penanaman.


5.      Pengemasan dan pengangkutan
Pengemasan
§  Pengemasan merupakan tahap lanjut dari penanganan produk panen pertanian, setelah melewati tahap sortasi, grading dan penyimpanan.
§  Pengemasan bertujuan untuk melindungi produk dari pelukaan, memudahkan dalam pengangkutan, mencegah kehilangan air, mempermudah dalam perlakuan khusus dan memberi nilai estetika untuk menarik konsumen.
§  Kemasan yang dianggap ideal adalah kemasan yang mudah diangkut, aman, ekonomis, mudah dihitung jumlahnya dan dapat dijamin keberhasilannya.
§  Kemasan yang umum digunakan berupa karung jala, kapasitas 90-100 kg. Kemasan karung jala sangat praktis dalam hal pembongkaran, tetapi tidak dapat melindungi produk dari kerusakan mekanis dan fisiologis terutama saat ditimbun didalam alat pengangkutan.
Pengangkutan
§  Pengangkutan adalah pengangkutan dari bangsal pengemasan ke pasar, sering disebut penyimpanan bergerak. Pengangkutan dilakukan dengan menggunakan alat angkut jalan raya berupa truk atau mobil box berpendingin.
§  Pengangkutan bertujuan untuk mengurangi kerusakan karena bahan cepat  rusak atau membusuk, baik akibat faktor fisiologis atau faktor kontaminasi mikroba dengan benda asing.
§  Pengangkutan mengurangi resiko kerusakan akibat lingkungan yang tidak memadai.
§  Keberhasilan penggunaan sarana pengangkutan sangat tergantung pada suhu pengangkutan, type kemasan, pola pemuatan optimal, metode bongkar muat dan jarak tempuh.

6.      Pemasaran
§  Pasar adalah tempat untuk melakukan transaksi atau tukar menukar barang dengan barang lain (nilai uang).
§  Pasar tercipta karena adanya produsen atau penjual dan konsumen atau pembeli
§  Bentuk pasar untuk komoditas pertanian banyak sekali macamnya, misal pasar umum, pasar swalayan, warung kecil, restoran, dll, dapat tercipta juga dikebun produksi. Pasar memiliki fungsi penting untuk penyimpanan barang dari produsen ke konsumen. Kegiatan penyampaian barang dengan segala aturan permainan disebut pemasaran atau tata niaga.
§  Pemasaran umumnya tidak langsung terjadi antara produsen dan konsumen tetapi melalui lembaga tata niaga yang dapat membantu menyalurkannya kepada konsumen. Pemasaran hasil melibatkan banyak lembaga tata niaga, maka akan terbentuk mata rantai pemasaran yang panjang dari titik produsen ke konsumen. Rantai pemasaran yang panjang akan menimbulkan tingginya margin pemasaran sehingga menyebabkan pemasaran tidak efisien. Pemasaran yang efisien, pemasaran harus menggunakan sedikit lembaga tata niaga.


DASAR – DASAR AGRONOMI (Single Link)

0 komentar:

Poskan Komentar

Tingalkan komentar anda....!!!!
Berkomentar lah yang sopan......!!!
Terimaksih Bagi yang follow blog, like fans page, follow gogle +, follow Twitter di blog ini, saya ucapkan Banyak Terima Kasih.....:)

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More